Bimbingan Konseling STKIP PGRI Pontianak

Bimbingan Konseling, Universitas, Pontianak, Psikologi, Budaya, Pendidikan, STKIP PGRI Pontianak

Blog & Referensi Post New Entry

Kilas Balik Profesi Konselor di Indonesia

Posted by bk-stkip-pontianak on February 14, 2009 at 6:55 AM

Oleh: ABKIN dan Dirjen Dikti*))
Sejarah kelahiran layanan bimbingan dan konseling di lingkungan pendidikan di tanah air dapat dikatakan tergolong unik. Terkesan oleh layanan bimbingan dan konseling di sekolah-sekolah yang diamati oleh para pejabat pendidikan dalam peninjauannya di Amerika Serikat sekitar tahun 1962, beberapa orang pejabat Kementerian Pendidikan dan Kebudayaan menginstruksikan dibentuknya layanan bimbingan dan penyuluhan di sekolah menengah sekembalinya mereka di tanah air. Kriteria penentapan konselor ketika itu tidak jelas dan ragam tugasnyapun sangat lebar, mulai dari berperan semacam ”polisi sekolah” sampai dengan mengkon¬versi hasil ujian untuk seluruh siswa di suatu sekolah menjadi skor standar.
Pada awal dekade 1960-an, LPTK-LPTK mendirikan jurusan untuk mewadahi tenaga akademik yang akan membina program studi yang menyiapkan konselor yang dinamakan Jurusan Bimbingan dan Penyuluhan, dengan program studi yang diselenggarakan pada 2 jenjang yaitu jenjang Sarjana Muda dengan masa belajar 3 tahun, yang bisa diteruskan ke jenjang Sarjana dengan masa belajar 2 tahun setelah Sarjana Muda. Program studi jenjang Sarjana Muda dan Sarjana dengan masa belajar 5 tahun inilah yang kemudian pada akhir dekade 1970-an dilebur menjadi program S-1 dengan masa belajar 4 tahun, tidak berbeda, dari segi masa belajarnya itu, dari program bakauloreat di negara lain, meskipun ada perbedaan tajam dari sisi sosok kurikulernya. Pada dekade 1970-an itu pula mulai ada lulusan program Sarjana (lama) di bidang Bimbingan dan Konseling, selain juga ada segelintir tenaga akademik LPTK lulusan perguruan tinggi luar negeri yang kembali ke tanah air.
Kurikulum 1975 mengacarakan layanan Bimbingan dan Konseling sebagai salah satu dari wilayah layanan dalam sistem persekolahan mulai dari jenjang SD sampai dengan SMA, yaitu pembelajaran yang didampingi layanan Manajemen dan Layanan Bimbingan dan Konseling. Pada tahun 1976, ketentuan yang serupa juga diberlakukan untuk SMK. Dalam kaitan inilah, dengan kerja sama Jurusan Bimbingan dan Konseling Fakultas Ilmu Pendidikan IKIP Malang, pada tahun 1976 Direktorat Pendidikan Menengah Kejuruan Departemen Pendidikan dan Kebudayaan menyelenggarakan pelatihan dalam penyelenggaraan pelayanan bimbingan dan konseling untuk guru-guru SMK yang ditunjuk. Tindak lanjutnya memang raib ditelan oleh waktu, karena para kepala SMK kurang memberikan ruang gerak bagi alumni pelatihan Bimbingan dan Konseling tersebut untuk menyelenggarakan layanan bimbingan dan konseling sekembalinya mereka ke sekolah masing-masing. Tambahan pula, dengan penetapan jurusan yang telah pasti sejak kelas I SMK, memang agak terbatas ruang gerak yang tersisa, misalnya untuk melaksanakan layanan bimbingan karier.
Untuk jenjang SD, pelayanan bimbingan dan konseling belum terwujud sesuai dengan harapan, dan belum ada konselor yang diangkat di SD, kecuali mungkin di sekolah swasta tertentu. Untuk jenjang sekolah menengah, posisi konselor diisi seadanya termasuk, ketika SPG di-phase out mulai akhir tahun 1989, sebagian dari guru-guru SPG yang tidak diintegrasikan ke lingkungan LPTK sebagai dosen Program D-II PGSD, juga ditempatkan sebagai guru pembimbing, umumnya di SMA.
Meskipun ketentuan perundang-undangan belum memberikan ruang gerak, akan tetapi karena didorong oleh keinginan kuat untuk memperkokoh profesi konselor, maka dengan dimotori oleh para pendidik konselor yang bertugas sebagai tenaga akademik di LPTK-LPTK, pada tanggal 17 Desember 1975 di Malang didirikanlah Ikatan Petugas Bimbingan Indonesia (IPBI), yang menghimpun konselor lulusan Program Sarjana Muda dan Sarjana yang bertugas di sekolah dan para pendidik konselor yang bertugas di LPTK, di samping para konselor yang berlatar belakang bermacam¬-macam yang secara de facto bertugas sebagai guru pembimbing di lapangan.
Ketika ketentuan tentang Akta Mengajar diberlakukan, tidak ada ketentuan tentang ”Akta Konselor”. Oleh karena itu, dicarilah jalan ke luar yang bersifat ad hoc agar konselor lulusan program studi Bimbingan dan Konseling juga bisa diangkat sebagai PNS, yaitu dengan mewajibkan mahasiswa program S-1 Bimbingan dan Konseling untuk mengambil program minor sehingga bisa mengajarkan 1 bidang studi. Dalam pada itu IPBI tetap mengupayakan kegiatan peningkatan profesionalitas anggotanya antara lain dengan menerbitkan Newsletter sebagai wahana komunikasi profesional meskipun tidak mampu terbit secara teratur, di samping mengadakan pertemuan periodik berupa konvensi dan kongres. Pada tahun 2001 dalam kongres di Lampung Ikatan Pertugas Bimbingan Indonesia (IPBI) berganti nama menjadi Asosiasi Bimbingan dan Konseling Indonesia (ABKIN).
Dengan diberlakukannya Kurikulum 1994, mulailah ada ruang gerak bagi layanan ahli bimbingan dan konseling dalam sistem persekolahan di Indonesia, sebab salah satu ketentuannya adalah mewajibkan tiap sekolah untuk menyediakan 1 (satu) orang konselor untuk setiap 150 (seratus lima puluh) peserta didik, meskipun hanya terealisasi pada jenjang pendidikan menengah. Dengan jumlah lulusan yang sangat terbatas sebagai dampak dari kebijakan Ditjen Dikti untuk menciutkan jumlah LPTK Penyelenggara Program S-1 Bimbingan dan Konseling mulai tahun akademik 1987/1988, maka semua sekolah menengah di tanah air juga tidak mudah untuk melaksanakan instruksi tersebut. Sesuai arahan, masing-masing sekolah menengah ”mengalih tugaskan” guru-gurunya yang paling bisa dilepas (dispensable) untuk mengemban tugas menyelenggarakan pelayanan
bimbingan dan konseling setelah dilatih melalui Crash Program, dan lulusannyapun disebut Guru Pembimbing. Dan pada tahun 2003 diberlakukan UU nomor 20 tahun 2003 tentang Sistem Pendidikan Nasional yang menyebut adanya jabatan “konselor” dalam pasal 1 ayat (6), akan tetapi tidak ditemukan kelanjutannya dalam pasal-pasal berikutnya. Pasal 39 ayat (2) dalam UU nomor 20 tahun 2003 tersebut menyatakan bahwa “Pendidik merupakan tenaga profesional yang bertugas merencanakan dan melaksanakan proses pembelajaran, menilai hasil pembelajaran, melakukan pembimbingan dan pelatihan, serta melakukan penelitian dan pengabdian kepada masyarakat, terutama pendidik pada perguruan tinggi”, meskipun tugas “melakukan pembimbingan” yang tercantum sebagai salah satu unsur dari tugas pendidik itu, jelas merujuk kepada tugas guru, sehingga tidak dapat secara sepihak ditafsirkan sebagai indikasi tugas konselor. Sebagaimana telah dikemukakan dalam bagian Telaah Yuridis, sampai dengan diberlakukannya PP nomor 19 tentang Standar Nasional Pendidikan dan UU nomor 14 tahun 2005 tentang Guru dan Dosen pun, juga belum ditemukan pengaturan tentang Konteks Tugas dan Ekspektasi Kinerja Konselor. Oleh karena itu, tiba saatnya bagi ABKIN sebagai organisasi profesi untuk mengisi kevakuman legal ini, dengan menyusun Rujukan Dasar bagi berbagai tahap dan/atau sisi penyelenggaraan layanan ahli bimbingan dan konseling yang memandirikan khususnya dalam jalur pendidikan formal di tanah air, dimulai dengan penyusunan sebuah naskah akademik yang dinamakan Naskah Akademik Penataan Pendidikan Profesional Konselor dan Layanan Bimbingan dan Konseling dalam Jalur Pendidikan Formal.

*)) Diambil dari Naskah Akademik Penataan Pendidikan Profesional Konselor dan Layanan Bimbingan dan Konseling dalam Jalur Pendidikan Formal. Direktorat Jenderal Pendidikan Tinggi Departemen Pendidikan Nasional, Jakarta: 2007

Categories: None

Post a Comment

Oops!

Oops, you forgot something.

Oops!

The words you entered did not match the given text. Please try again.

Already a member? Sign In

2 Comments

Reply eduttigiOde
1:43 AM on January 25, 2011 
awal yang baik
Reply ideahjictat
2:40 AM on January 28, 2011 
czemu nie:)

Jajak Pendapat

Informasi

Bagi mahasiswa/i STKIP Pontianak yang mencari rumah kontrakan / kost bisa pertahun/bulanan di jamin murah dan berkualitas hubungi 082148710956 / 085245322212

Alih Bahasa

Hits Traffick

 

Buku Tamu

dimohon para pengunjung agar mengisi buku tamu dibawah ini

Panduan mengisi buku tamu

name : tulis nama kmu

website : tls web / email kmu

message : tls pesan kmu

Setelah itu tekan enter/klik pd tlsn Shout! Terima kasih atas kunjungannya

Foto kiriman teman

Selamat datang di situs artikel konseling

Romeo
 
  • Septian & Dian
  • Rama KPJ

  • Roma/BK/STKIP

  • Marito
  • Nandro
  • Denny & Afryanto
  • Indra

  • Amix Slanker



Juliet
 
  • Syifa (casual,simple..)
  • Ecka

  • Rini/BK/STKIP

  • Prizka/BK/STKIP

  • Nupus & ??
  • Ica

  • Inich

  • Enda

  • Yulie


 

 


Black Board

Kumpulan Materi & Referensi

  1. Bidang Pelayanan BK
  2. Kegitan Pendukung Konseling
  3. Jenis-jenis layanan dalam BK
  4. Bimbingan dan Konseling
  5. Psikoanalisis
  6. Perkembangan individu
  7. Tujuh sikap untuk mencairkan konflik di sekolah
  8. Laki-laki & Perempuan dengan peranan gender
  9. Perbedaan anak laki2 dan perempuan dlm cara
  10. Isu gender laki2 & perempuan
  11. Laki2 & depresi
  12. Keke rasan di video game dan agresi anak
  13. Dampak kekerasan di media televisi terhadap anak
  14. P engaruh lingkungan negativ
  15. Remaja dengan perilaku seksual intervensi
  16. Stres & pekerjaan karyawan
  17. Perilaku ekonomi membantu orang membuat pilihan yg lebih baik
  18. Attitude Inokulasi dpt mengurangi tingkat remaja merokok
  19. risiko yang terkait dengan kesehatan dpt mengubah perilaku seseorang
  20. Remaja & bunuh diri
  21. Efek Trauma
  22. Homoseksual
  23. Pancawaskita
  24. Perhitungan jam konselor di sekolah
  25. Tujuan pelayanan BK
  26. Rekonseptualisasi Bimbingan dan Konseling
  27. Sejarah lahirnya BK
  28. Kesalahan pemahaman tentang BK
  29. Pelayanan BK pada Sekolah Standar Nasional (SSN)
  30. Bimbingan dan Konseling di Sekolah
  31. Layanan BK sarat nilai
  32. Layanan Informasi (informasi karier)
  33. Kesulitan belajar dan bimbingan belajar
  34. Konsep Bimbingan Karier
  35. Posisi pengembangan diri dalam BK
  36. Jenis layanan BK
  37. Egois (the self)
  38. Perkembangan kepribadian
  39. Bidang BK
  40. Fungsi, prinsip, dan asas BK
  41. Tujuan BK
  42. Landasan / dasar BK
  43. Memahami emosi individu
  44. Taksonomi perilaku individu
  45. Memahami perilaku individu
  46. pengembangan diri remaja
  47. Sejarah organisasi PGRI
  48. motivasi belajar dan pembelajaran
  49. Bimbingan dan Konseling sesuai budaya
  50. Peran Guru dalam proses pendidikan
  51. Ciri-ciri Guru Konstruktivis
  52. Perilaku nyontek dalam pendidikan
  53. Perkembangan Karier
  54. Perihal ideologi dan praktek kebudayaan
  55. Prinsip dengan sistem belajar mandiri
  56. Pembelajaran
  57. motivasi belajar
  58. Percaya diri di depan kelas
  59. model belajar dan pembelajaran berorientasi kompetensi siswa
  60. Cara cepat memotivasi diri
  61. Konseling Psikologi Individual (Alred Adler)
  62. Layanan Mediasi
  63. Kedudukan siswa dalam pembelajaran
  64. Minat Belajar Siswa
  65. Tugas dan Peran Guru dalam proses pembelajaran
  66. Peran Guru dalam pelaksanaan Bimbingan dan Konseling
  67. Hakikat Pembelajaran
  68. 10 Kepribadian yang disukai
  69. Melatih mental dan pengertian rasa takut
  70. Menyibak aspek budaya dalam teknologi
  71. Variabel
  72. Evolusi Budaya
  73. Pengembangan diri remaja
  74. Administrasi Bimbingan & Konseling di sekolah
  75. Beberapa Isu Perkembangan Remaja
  76. Pemecahan Masalah dan Pengambilan Keputusan
  77. Penyesuaian Pengambilan Keputusan
  78. Belajar sebagai seorang dewasa
  79. Konsentrasi

Kegiatan & Informasi

No upcoming events

Download MP3

       # A #
  1. Andra & The Backbone / Muak
  2. Andra & The Backbone / Kepayang
  3. Andra & The Backbone / Main hati
  4. Andra & The Backbone / Mimpi yg terbunuh
  5. Andra & The Backbone / Hitam ku
  6. Andra & The Backbone / Sahabat
  7. Andra & The Backbone / Seperti hidup kembali
  8. Andra & The Backbone / Tak ada yg bisa
  9. Andra & The Backbone / 3 Keajaiban
  10. Andra & The Backbone / Selamat tinggal masa lalu
       # B #
  1. bbbbbbbbbbbb
  2. bbbbbbbbbbbb
       # C #
  1. ccccccccccccc
  2. ccccccccccccc
       # D #
  1. D'Masiv (Perubahan) / Lelaki pantang menyerah
  2. D'Masiv (Perubahan) / Aku percaya kamu
  3. D'Masiv (Perubahan) / Cinta ini membunuh ku
  4. D'Masiv (Perubahan) / Cinta sampai di sini
  5. D'Masiv (Perubahan) / Dan kamu
  6. D'Masiv (Perubahan) / Diam tanpa kata
  7. D'Masiv (Perubahan) / Diantara kalian
  8. D'Masiv (Perubahan) / Dilema
  9. D'Masiv (Perubahan) / I'll Fill
  10. D'Masiv (Perubahan) / Merindukan mu
  11. D'Masiv (Perubahan) / Sebelah mata
  12. D'Masiv (Perubahan) / Tak bisa hidup tanpa mu
  13. D'Masiv (Perubahan) / Tak pernah rela
        # E #
  1. eeeeeeeeee
  2. eeeeeeeeee
        # F #
  1. fffffffffffffffffffffff
  2. fffffffffffffffffffffff
        # G #
  1. gggggggggg
  2. gggggggggg
       # H #
  1. Hijau daun / Sampai kau bicara
  2. Hijau daun / Suara ku berharap
  3. Hijau daun / Cobalah
  4. Hijau daun / Dewi
  5. Hijau daun / Dunia lain
       # I #
  1. iiiiiiiiiiiiiiiiiiiiiii
  2. iiiiiiiiiiiiiiiiiiiiiii
        # J #
  1. jjjjjjjjjjjjjjjjjjjjjjj
  2. jjjjjjjjjjjjjjjjjjjjjjj
        # K #
  1. kkkkkkkkkkk
  2. kkkkkkkkkkk
        # L #
  1. llllllllllllllllllllll
  2. llllllllllllllllllllll
        # M #
  1. mmmmmm
  2. mmmmmm
       # N #
  1. nnnnnnnnn
  2. nnnnnnnnn
       # O #
  1. ooooooooo
  2. ooooooooo
       # V #
  1. ppppppppp
  2. ppppppppp
        # Q #
  1. qqqqqqqqq
  2. qqqqqqqqq
        # R #
  1. rrrrrrrrrrrrrrrr
  2. rrrrrrrrrrrrrrrr
        # S #
  1. sssssssss
  2. sssssssss
        # T #
  1. ttttttttttttttttttttt
  2. ttttttttttttttttttttt
        # U #
  1. uuuuuuuuu
  2. uuuuuuuuu
       # V #
  1. vvvvvvvvvvvv
  2. vvvvvvvvvvvv
      # W #
  1. wwwwwww
  2. wwwwwww
       # X #
  1. xxxxxxxxxxxx
  2. xxxxxxxxxxxx
        # Y #
  1. yyyyyyyyyyyy
  2. yyyyyyyyyyyy
        # Z #
  1. zzzzzzzzzzzz
  2. zzzzzzzzzzzz
        # Number #
  1. 111111111
  2. 111111111

Berita Terkini

Info Celebrity